Gereja menolak kasino di pulau liburan Boracay | DOMRADIO.DE

Uskup Katolik di Filipina mendukung perlawanan terhadap beberapa kasino yang direncanakan di pulau liburan Boracay. Kasino akan mengancam nilai-nilai keluarga dan gaya hidup sederhana umat Katolik di daerah itu.

Layanan pers mengutip Ucanews dari pernyataan tujuh uskup di wilayah tersebut. “Kasino Boracay tidak hanya akan mengalihkan pengunjung dari keindahan dan nilai sebenarnya dari pulau yang sangat populer itu, tetapi juga akan membuka jalan bagi gaya hidup dan kebiasaan yang merusak,” para penulis memperingatkan.

Perjudian menarik kejahatan dan kecanduan judi menyebabkan kemiskinan, kekerasan dalam rumah tangga dan pelecehan seksual di banyak keluarga, para uskup menekankan dengan mengacu pada studi ilmiah.

Destinasi wisata terkenal di dunia

Pulau Boracay dengan pantainya yang putih merupakan tujuan wisata terkenal di dunia yang menarik hampir dua juta pengunjung setiap tahunnya sebelum Corona. Agustus lalu, Presiden Rodrigo Duterte mencabut moratorium operasi kasino di pulau liburan itu. Duterte berharap kasino akan menghasilkan pendapatan pajak tambahan untuk mengisi kembali kas negara yang telah dikosongkan oleh langkah-langkah bantuan pemerintah untuk orang dan perusahaan yang terkena dampak pandemi korona.

Author: Alfredo Gray