Hamburg Reeperbahn: Sekarang ada snack bar di kasino lama

Dimana mesin slot digunakan untuk berkedip dan berderak, sekarang ada currywurst dari panggangan: snack bar termasuk kios telah pindah ke gedung paling indah di Reeperbahn. Lingkungan berubah – lagi. MOPO bertemu dengan pemilik baru dan berbicara dengannya tentang hal itu.

Tidak banyak yang tersisa dari kemewahan, bintang, dan bintang muda yang dibawa oleh pembukaan kasino tua di Reeperbahn / sudut Hamburger Berg pada tahun 1987. Pada saat itu adalah sensasi bahwa mesin slot asli (“bandit satu tangan”) dipasang di St. Pauli. Ludwig Rielandt, pensiunan kepala Davidwache – seorang tokoh legendaris – menjadi direktur kasino. Hanya fasad megah bangunan putih yang terdaftar dari tahun 1897 yang masih mengingatkan pada masa lalu.

Reeperbahn: Sekarang telah pindah ke kasino lama

Sekarang ada spanduk merah besar dengan tulisan “Maxe-Grill” tergantung di sana, yang telah menarik perhatian banyak orang sejak muncul Kamis lalu. “Tentu saja orang terkejut!” kata Jay Gahi sambil tertawa kecil. Pria berusia 42 tahun itu adalah pemilik baru. “Lagipula, tidak ada apa-apa di sini selama bertahun-tahun.”

Beginilah tampilannya dulu: Kasino tua di Reeperbahn.Beginilah tampilannya dulu: Kasino tua di Reeperbahn.

Pada tahun 2017, apa yang kemudian menjadi kasino Reeperbahn mengumumkan bahwa mereka meninggalkan gedung sudut putih di Hamburger Berg setelah 30 tahun dan pindah ke Millerntorplatz pada Januari 2018. Alasan perubahan lokasi adalah pekerjaan renovasi yang diperlukan pada saat itu, yang tidak memungkinkan operasi yang sedang berlangsung. Selain itu, gedung di Millerntorplatz berada di permukaan tanah dan lebih terhubung dengan transportasi umum, katanya saat itu.

Reeperbahn: Ini adalah pemilik baru di kasino lama

Dua setengah tahun yang lalu, Gahi menerima tawaran untuk menyewa sebagian dari tempat itu. “Saya tidak memikirkannya lama-lama,” kata pria berusia 42 tahun, yang juga memiliki benda-benda lain di St. Pauli dan St. Georg. Antara lain, ia menjalankan bar shisha di Steindamm dan sekarang menyewakan bekas bar makanan ringan dan kiosnya di Hein-Hoyer-Straße.

Sebuah bar makanan ringan termasuk kios kini telah pindah ke bekas kasino di Reeperbahn.Sebuah bar makanan ringan termasuk kios kini telah pindah ke bekas kasino di Reeperbahn.

“Ketika saya berusia 16 tahun, saya memulai kios kecil pertama saya di St. Pauli, dan kemudian saya memiliki sebuah restoran,” katanya. Itu bangkrut setelah penukaran mata uang, jadi dia mulai bekerja di kantor pos dan sebagai pelayan. “Saya menyimpan uang di sana dan kemudian kembali ke St. Pauli.” Lucunya, di Millerntorplatz, tempat kasino itu sekarang, dia membuka kios dengan bar makanan ringan kecil. Sama seperti sekarang di sini di Hamburger Berg. “Saya suka kombinasi ini dan orang-orang menyukainya,” katanya.

Hamburg Reeperbahn: Bagaimana lingkungan berubah?

Baca juga komentarnya: Kami butuh sorotan, tidak ada lagi camilan!

Jauh dari lampu merah dan glamor ke mil makanan – apakah bar makanan ringan baru merupakan gejala dari perkembangan bertahap di lingkungan itu? Bupati Hamburg-Mitte, Falko Droßmann (SPD), melihat tidak ada bahaya sama sekali. “Lingkungan selalu berubah dan lingkungan akan selalu berubah,” katanya kepada MOPO. “Beberapa tahun yang lalu, misalnya, ada toko bubble tea di mana-mana, mereka hilang.” Sementara itu, banyak pub baru dibuka dan diskotik sebelumnya telah berkembang menjadi klub musik live.

Pembaca yang budiman,

mulailah hari Anda dengan informasi yang baik: jam alarm berita MOPO memberi Anda berita terpenting hari ini secara gratis setiap pagi. Terima berita terbaru dari Hamburg dan utara, dari HSV dan FC St. Pauli langsung melalui email setiap hari pada pukul 7:00. Anda dapat berlangganan gratis di sini.

Anda selalu jauh dari kekosongan. “Saya menutup beberapa toko, tetapi orang-orang ditipu secara terorganisir,” kata Droßmann. Banyak yang harus direnovasi sedikit demi sedikit, seperti bekas bangunan kasino.

Sementara itu, Jay Gahi menantikan tantangan baru. “Saya pikir Reeperbahn sangat bagus,” katanya. “Saya dibesarkan di sini dan tidak bisa lagi pergi dari sini.”

Author: Alfredo Gray